Pengikut

Karya ini dilihat ramai follower di Karangkraf. Sebarang copy mungkin menyebabkan orang lain boleh detect anda mengambil karya saya!

Khamis, 20 Jun 2013


Syeikh Mulaqul Alam datang menerpa.  Ashraf yang asyik termenung, tergamam. Seketika, mereka berdua berguling-guling di atas tanah yang berdebu. Mereka berdua saling merenung retina mata masing-masing. Cuping telinga Ash bergerak-gerak, mengamati bunyi dentuman peluru yang membingitkan. Ash tersenyum menatap wajah Syeikh Mulaqul yang dirindui. Bagaikan utusan Malaikat datang dari langit, nyawanya diselamatkan oleh insan yang paling dikasihinya. Hati mereka terasa bersatu dalam pelukan erat seorang anak dengan bapanya.

“ Cis!” Edmund membentak dan tembakan terus dihentikan. Nafasnya terasa panas. Pengambil nyawa adiknya masih lagi hidup. ‘Lelaki misteri’ yang datang tiba-tiba, perosak segala rancangannya. Dengan tidak semena-mena, dia bangkit lalu mengeluarkan sebilah pisau pundak dari dalam kasutnya. Amarahnya menggila. Dia cuba bergerak namun terhalang dengan tangan yang menarik keras kakinya.

“ Biarkan aku yang selesaikan dia. Aku lebih mahir dalam hal ini, Ed,” ujar Joseph. Dia juga bangkit, berdiri rapat di sebelah Edmund. Tangannya beralih kemudian pisau pundak itu dirampas.

“ Serahkan pada aku sahaja. Aku pasti akan bawa mayat dia untuk kau, Ed.” Joseph memberi  jaminan. Edmund merengus. Joseph seperti mengecilkan dirinya sebagai seorang ketua dalam operasi ini. Tembakan telah diberhentikan serta-merta kerana sasaran sudah tiada di hadapan mata. Peluru tidak boleh dibazirkan dan harus dijimat untuk membunuh ramai lagi umat islam. Satu kepuasan bagi mereka apabila membunuh setiap mangsa dengan kejam.

“ Aku buat semua ini untuk kau, Ed. Kau ketua. Kau harus tetap hidup untuk operasi seterusnya. Sasaran kita cuma satu orang. Jangan kerana dia, kita semua harus mati, Ed.” Edmund terdiam. Kata Joseph ada benarnya. Dia tetap harus hidup. Tanpa seorang ketua, pasti anak-anak buahnya akan hilang semangat. Dia bersalah kerana melemparkan tuduhan yang macam-macam terhadap Joseph sedangkan rakannya sanggup berkorban nyawa deminya.

“ Baik. Aku percayakan kau, Joseph. Ingat. Jangan hampakan aku. Bawa mayat dia hidup-hidup untuk aku sembelih ‘binatang’ tu.” Bahu Joseph dipegang. Joseph tersenyum, menipis di tepi wajah.

“ Aku akan pastikan itu, Ed. Untuk kau, aku bawa dia sebagai ‘hadiah’ yang paling kau akan ingat.” Tangan Edmund ditolak halus. Dia bergerak secara berhati-hati, meredah kegelapan malam di bumi Syam. Pisau pundak di tangan, digenggam kemas.

“ Siapa mereka, bapa?” Ashraf melepaskan pelukan Syeikh Mulaqul Alam, dan membaringkan ayah angkatnya di atas tanah. Ayah angkatnya dilindungi di belakang tubuhnya. Kalau musuh datang, Ash lebih rela kalau dia yang mati dulu.

“ Mereka pembunuh upahan ‘elit’ yang telah diumpah oleh rejim Israel untuk bunuh kau. Bapa terlebih dahulu menghidu hal ini lalu bapa cepat-cepat menuju ke sini. Memandangkan kau sendiri pun tidak pernah menyangka, tempat persembunyian akhirnya diketahui,” ujar Syeikh Mulaqul Alam dalam nada yang perlahan.

 Ashraf menggeleng. Tidak disangka sampai ke sini, mereka memburunya. Padahal dia sekarang sudah lama bersara. Dia hanya sekadar jadi ‘mastermind’ untuk segala serangan ke atas rejim laknat itu. Sekala-sekala sahaja dia turun ke medan perang, kalau keadaan pejuang-pejuang bapanya sedang ‘tenat’. Itu pun dia hanya mengunakan pedang warisannya untuk terus mencatas leher-leher musunhya. Bukannya mengunakan senjata berat.

“ Bapa, sekarang ikut saya,” arah Ashraf. Ash terlebih dahulu mengesot ke hadapan.

“ Ke mana?” tanya Syeikh Mulaqul Alam tapi masih tetap mengekori Ash dari belakang. Dia yakin dengan kemampuan Ash. Pasti dia mempunya rancangan tersendiri untuk menewaskan musuh-musuhnya.

“ Lima meter dari sini. Kita akan sampai pada batu besar putih yang sudah lekuk. Cepat. Sebelum musuh sampai,” ujar Ash sambil matanya tidak lepas dari memandang sekeliling. Syeikh Mulaqul Alam mengangguk.

Joseph terus memburu musuhnya. Tidak sabar rasanya untuk merentap lelaki berwajah melayu itu. Lelaki itu telah banyak membuat ‘kejahatan’ pada rejim Israel. Dia melakukan tugas ini kerana dia mahu bertentang empat mata dengan lelaki hebat itu. Biar dunia tahu, siapa yang sebenarnya lagi hebat.

Keadaan sekeliling gelap gelita. Kalau adapun cahaya, pasti sahaja datang dari bulan yang tengah mengambang penuh malam ini. Tanpa sedikitpun suluhan cahaya, Joseph terus menapak. Sebagai pembunuh terlatih, dia sudah terbiasa dengan situasi begini. Matanya lebih tajam dari cahaya itu.

Tanpa disedari oleh Joseph, Ash sedang meniarap berhampiran dengannya sejurus selepas menyembunyikan Syeikh Mulaqul Alam di bilik bawah tana. Tanpa gentar, dia akan merempuh musuhnya seorang diri. Hatinya sudah lama terbakar dengan manusia yang bertopengkan syaitan ini.

“ Kau telah membunuh saudara-suudara aku di bumi ini. Kau memperlakukan wanita sesuka hatimu. Kau menyeksa kanak-kanak dengan nafsu binatang mu. Kau kira dengan mudah aku dapat melepaskan kau. Sebelum darah kau menjadi ‘galang ganti’, aku tak kan berhenti untuk terus menghacurkanmu, syaitan!” Ash mengeluarkan sebilah pisau tajam dari balik jaket kelabunya.

“ Dengan nama Allah yang Maha Esa, aku berjuang demi mempertahankan agamamu. Allahuakbar!” Teriak Ash. Berlari secepat mungkin, dia menjuruskan pisau di tangan ke tepi. Joseph berpaling tetapi sejejer darah merah yang mengalir membuatkan dia terdiam sepi. Matanya mengenjang berat. Dan dia masih mampu berjalan walaupun sudah kelihatan seperti mayat hidup. Pisau pundak di tangannya digenggam erat dan ditarik ke belakang. Dada Ashraf adalah sasarannya.

Ashraf terus bertindak. Dia melakukan lompatan ke udara lantas kepala lelaki itu dicapai, dipegang lalu pisau di tangannya dibenamkan. Ash membuka mata. Tubuhnya mendarat.

“ Mati kau, musuh Allah!” Joseph membisu. Pantas, tubuhnya rebah ke tanah yang berdebu merah. Malam ‘tersenyum’ riang kerana seorang lagi musuh ‘tuannya’ telah menemui ajalnya. Musuh pada agama Allah sama sahaja musuh kepada seluruh alam. Alam muka bumi ini tidak pernah sekali ‘redha’ pada yang menumpahkan darah umat islam.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...